Agen Casino

Siswi Baru Itu Pacar Gue Part 2

Sekali merdeka tetaplah merdeka….Yes yes!!!

Kata-kata suci itu selalu keluar dari dalam mulut gue, layaknya gue baru aja menghirup udara kebebasan dan terlepas dari tangan penjajahan di negeri ini, gue berteriak sekeras-kerasnya hari itu, tapi teriaknya hanya di dalam hati. jadi cuma gue ama tuhanlah yang tau.

Hari itu gue bahagia banget, karena gue udah ngungkapin semua perasaan yang selama ini gue pendam kepada ayu. Gue yakin inilah waktu yang tepat, karena gue gak mau perasaan itu selalu gue pendam di dalam hati, gue takut perasaan ini akan menjadi milik orang lain selain ayu nantinya.

 

Rasa senang gue hari itu berkobar-kobar banget, kalo di samakan dengan peralatan dapur, gue itu tepatnya berperan sebagai tabung gas 3Kg yang siap meledak kapan aja gue mau. Di tengah kegirangan gue, tiba-tiba Bumi terasa berguncang kuat banget, langit berubah menjadi hitam dan badaipun datang dengan tiba-tiba. Gue hanya bisa terdiam sejenak, baru inget kalo ayu belum menjawab pertanyaan gue saat gue nyatain rasa cinta gue sama ayu tadi. *Jedotin kepala di tebok

“2 jam sebelumnya”

Gue : Ayu… (sambil lari-lari di lapangan basket depan kelas)

Ayu : Apa Dani?

Gue : Main yuk….*Gue langsung mimisan

Ayu : zzzztt zztttt...(yang jelas bukan ini kalimat pembukanya..)

Gue : ayu, gue boleh ngomong sesuatu gak ama elu.. tapi lu jangan marah ya.. *caranya basi banget

Ayu : emang mau ngomong apaan Dan, serius amat lu hari ini?

Gue : Ayu, Sebenarnya gue.. (saat itu lagi sepi, gue tatap mata ayu dan gue raih tangannya), gue suka sama lu yu, gue sayang ama elu. Yah..gue tau, mungkin gue gak pantes nyatain semua ini ama lu.. tapi inilah yang gue pendam selama ini di hati gue yu.. Lu mau gak jadi pacar gue? *gue cium pipi kanannya ayu.

Ayu : hmmm… *Ayu mulai salah tingkah, suhu badannya ayu naik 20 Derajat Celcius, dan telinga ayu mendadak mengeluarkan asap tebal*

Gue : gimana yu, lu mau gak jadi pacar gue?

Ayu : hmm..gue pikir-pikir dulu ya Dan, kasih gue waktu untuk pertimbangkan semua ini yah..*Mukanya Polos dan pantat gue mulai mencret dengerin kalimat yang keluar dari mulut ayu itu.

Gue : Berapa lama yu?..

Ayu : hmmm, satu bulan dan.. 

Gue : okedeh, gue tunggu ya..(*Satu bulan itu lama bego’)

 

Cinta itu memang membutuhkan pengorbanan, yah emang bener cinta itu memang berat, apalagi gue jatuh cinta pada temen gue sendiri (Ayu), dan semuanya itu gue anggap sebuah tantangan bagi ketampanan gue ini untuk mendapatkan cinta ayu.

Maklum aja guekan baru kali ini pacaran, dan ayu adalah cinta pertama bagi gue. *benarkah itu? Keesokan harinya, seperti biasa gue selalu jemput ayu untuk berangkat kesekolah barengan ama gue. Diatas motor bebek ini gue cuma bisa diam, gak bisa ngeluarin kata-kata lagi, mulut gue seakan habis sarapan lem sendal dan minum jus air aki tadi pagi.

Demikian juga dengan ayu, ayu hanya bisa terdiam di belakang gue tanpa sepatah katapun yang terangkai dari bibir manisnya itu. Gue juga gak tau, apa yang telah terjadi pada kami berdua pagi itu, lidah gue terasa berat banget untuk ngomong sesuatu sama ayu.(*ayu ma’afin gue ya…. gue kentut*)

Sesampainya di kelas kita juga saling diam, mata gue gak mampu lagi menatap mata ayu. Mata indah yang dulunya membuat darah gue mengalir deras dan membuat jantung gue seakan copot dari porosnya kalo gue pandang tuh mata, tapi sekarang berubah 150 % mata ayu bagaikan mata macan bagi gue.

Kita saling berdiam diri di kelas hari itu, gak seperti hari biasanya kita berdua yang selalu ceria kalo lagi mojok di samping toilet. FYI: biasanya gue & ayu selalu ceria, saking cerianya kita loncat-loncat kaya pocong di atap toilet. Sepertinya gue harus sedikit bersabar menunggu jawaban cinta gue dari ayu, yah, bersabarlah satu-satunya jalan menuju ke surga. ” Tuhan pasti akan menunjukkan kebesaran dan kuasanya, bagi hambanya yang sabar dan tak kenal putus CINTA” yah ini adalah sebagian lirik lagunya D’Masiv versi gue. (*Abaikan saja ini).

 

Cinta Itu Buta Gue yakin banget, kalo dengan usaha keras gue ayu pasti akan menerima cinta gue. Tanpa harus ada lagi yang terpaksa dan tersakiti oleh cinta gue. Secara gitu, gue kurang apa coba?, wajah gue ganteng, gue pinter, gue punya keahlian dalam nolongin cewek cantik, gue rajin beribadah dan gue rajin menabung.

Di hari pertama gue coba lewatin hari serba kebisuan dengan ayu, tapi gue belum juga menerima jawaban cinta gue dari ayu. Dua hari, ayu masih tetep gak mau ngomong ama gue. Tiga hari pun telah berlalu, ayu belom juga ngomong sama gue. Di hari keempat, Ayu malah semakin menjauh dari kehidupan gue. Sejak hari itu ayu gak mau lagi gue anterin pulang, ayu juga gak ngasih alasan yang jelas untuk memuaskan hasrat gue saat itu. *Hasrat?. Jujur,… sejak hari itu hidup gue semakin hancur. Gue semakin males untuk belajar, males makan, males mandi, gue males hidup dan gue GALAU. (*gue salah apa?) Salah ya kalo gue mencintai ayu? (No Coment).

Tapi gue gak akan nyerah gitu aja, gue gak mau di cap sebagai cowok labil, cowok cengeng dan mudah menyerah. “Lebih baik mati di galang tanah dari pada menyerah tanpa syarat”. Gue selalu ingat dengan kata mutiara favorite temen gue ini, gue gak boleh nyerah gitu aja. Gue harus terus berusaha mencari ide baru, ide yang bisa membuat hati ayu melepuh kembali di pelukan gue dan gue bisa segera mendapatkan jawaban cinta gue dari ayu. Karena gue gak kuat lagi nunggu jawaban itu terlalu lama, gue udah gak kuat selalu di jauhin sama ayu, hidung gue selalu mimisan ngelihat ayu sama cowok lain, dan gue selalu mencret saat gue terbayang wajah ayu yang cantik itu. (*Gue butuh jawaban itu sekarang juga). Berkat do’a, usaha, dan aksi mogok makan gue selama 3 hari 3 malam, akhirnya gue berhasil menemukan sebuah ide yang cukup cemerlang untuk mendapatkan jawaban cinta pertama gue dari ayu. Yah..gue coba dengan cara alternatif lain yang gue dapetin dari paranormal deket kostan gue.

Yaitu dengan cara menelpon ayu, dan bilang kalo gue akan bunuh diri. (*di baca: pura-pura bunuh diri).

Tanpa harus pikir panjang, gue langsung aja raih handphone dari kantong celana paranormal tersebut. ..eh maksudnya celana gue, dan gue langsung telpon ayu malam itu juga.

Handphone gue: tuuuuut, tuuuut, tuuuut……..zzz zzz….

Handphone Ayu: ….jeng jreng jeng….Pergilah kau, pergi dari hidupku..bawalah semua rasa bersalahmu…(*Nada Dering di Handphone Ayu*)

Ayu : haloh..capa neh?

Gue : malem yu, lu lagi ngapain? Ini gue Dani… *sambil nangis darah

Ayu : oh elu Dan..malem juga, nih gue lagi ngerjain PR Dan, emang lu udah ngerjain PR MTK? *ayu mencoba mencairkan suasana*

Gue : BElOMM..!!! (*Gue pura-pura emosi*), gue Cuma mau bilang ama elu yu, kalo lu gak ngasih jawaban cinta gue sekarang, malam ini juga gue mau bunuh diri di Rel Kereta.. 

Ayu: Apaaa………….?? *Ayu kaget setengah kepalang dengarin ancaman gue* (sedikit akting ala sinetron cinta fitri)

Gue : …. (*Gue tersenyum lebar*)

Ayu : eh bentar deh Dan.. Emang di Jambi ada Rel Kereta ya?, setau gue di jambi ini belom ada kereta tuh…

Gue : Oh iya ya.. (*gue malu*) (*mendadak gue gigit pintu kamar*).

Ayu : iya… iya, gue tau kok Dan, perasaan lu ama gue. Sebenarnya gue juga sayang ama lu …

Gue : ….*Gak jadi gigit pintu, gantian gigit sendal*…

Ayu : ma’af ya kalo gue lama ngasih jawabannya, he he he.. *ayu ketawa nakal*

Gue : Lu gak bohongin guekan yu?.. Benerankan?.. *Pantat gue terasa mencret kembali*

Ayu : iya..gue gak bohong kok, ini beneran…”GUE SAYANG AMA LU DANI” *ayu teriak*

Gue : Berarti kita udah jadian dong sekarang? *hidung gue kembali mimisan*

Ayu : iya, kita udah jadian.

 

Keesokan harinya, gue bangun lebih awal dari biasanya. Gue tau pagi ini adalah pagi pertama dalam perjalanan cinta gue ama ayu, dan gue siap untuk memulainya hari ini dengan senyum lebar. Gak terasa udah jam 07.00 pagi, gue segera bergegas untuk kerumahnya ayu. Biasalah, guekan tukang ojek langganannya ayu, yah gue OJEK CINTA.

Gue rela kok nemenin ayu kemana aja, walaupun udah jadi kakek –kakek sekalipun. Gue rela gak di bayar, namanya juga cinta.. he he.

Ayu emang nomor satu di hati gue…menurut lu gimana sob? Sekarang gue semakin bersemangat untuk belajar, ini semua gara-gara cinta berat gue terhadap ayu. Prestasi gue di kelas ini juga semakin meningkat, dari dulunya peringkat 18 dari 19 siswa di kelas itu, sekarang gue peringkat 19 dari 19 siswa…, yah alhamdulillah naik satu peringkat. Sesuatu banget ya.. (*Gue murid telaten di kelas ini, kenapa lu gak suka ama gue? )

Semakin hari hubungan gue sama ayu semakin lengket aja tuh, gue bagaikan permen karet bekas yang menempel di bawah setiap meja di sekolah gue. Saat ayu ulang tahun gue juga selalu ngasih hadiah yang spesial banget untuk ayu, yang gak pernah gue kasih untuk orang lain, selain ayu.. yaitu “Tekwan Spesial”. yah tekwan spesial adalah hadiah dari gue untuk ayu, yang gue pesen sama abang-abang tekwan yang kebetulan lewat pake gerobak di depan sekolah waktu itu. Hmmm….Bentar lagikan ulang tahun gue nih…, kira-kira ayu bakalan ngasih kado apa ya buat gue?. *Gue berharap banget kalo ayu mau ngasih gue obat mencret aja deh!!!

 

*Ps: Jika terdapat kesamaan dalam penulisan nama ataupun tempat mohon ma’af.

Bersambung… Siswi baru itu mantan gue Part 3. Comingsoon!!

 

 

Agen Bola Terpercaya
x

Check Also

Nikmatnya Perawan anak Kost

Tidak pernah terbayang olehku, suatu ketika aku akan memperawani anak kost yang begitu cantik dengan ...